iklan

Pj Bupati Barito Utara Hadiri Rakor Pj Kepala Daerah Se Indonesia Di Istana Negara

Penulis: Admin - Rabu, 1 November 2023 02:55 WIB |
Dilihat : 292
Kali
Array

Muara Teweh – Penjabat (Pj) Bupati Barito Utara, Drs Muhlis menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Pj Kepala Daerah seluruh Indonesia di Istana Merdeka Jakarta, Senin (30/10/2023).Rakor dibuka langsung oleh Presiden RI Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta.

Selain dihadiri oleh seluruh Pj Kepala Daerah se Indonesia (23 Pj Gubernur, 133 Pj Bupati dan 37 Pj Walikota), rakor juga dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri (Mendagri) dan Menteri Keuangan (Menkeu) serta pejabat lainnya.

Presiden RI Joko Widodo dalam sambutannya mendorong pemerintah daerah untuk mengendalikan inflasi dengan menjaga stabilitas harga barang kebutuhan pokok di pasar, mengalokasikan anggaran untuk stimulus ekonomi dan bantuan sosial kepada masyarakat.

Selain itu kata Presiden tetap waspada terhadap dampak dari fenomena super el nino, dalam hal reformasi birokrasi ditekankan pentingnya menyederhanakan prosedur dan tata kelola khususnya dalam hal pelayanan perizinan bagi investor. 

Joko Widodo juga menjelaskan terkait peran kepala daerah memasuki tahun politik 2024, Kepala Negara menegaskan agar para kepala daerah terus memberikan dukungan kepada KPUD dan Bawaslu tanpa melakukan intervensi apapun. Serta memastikan netralitas ASN tetap terjaga. 

Apabila hal itu terjadi pergolakan di masyarakat, Presiden meminta agar pemerintah daerah segera menyelesaikan permasalahan tersebut.

Selain arahan Presiden di Istana Negara, para Pj Kepala Daerah juga menerima pengarahan dari Mendagri, Menkeu, Kepala BPN, Menkes, Mendikbud RT, dan MenPANRB yang bertempat di Kantor Kemendagri.

Pj Bupati Barito Utara Drs Muhlis mengatakan akan segera menindaklanjuti arahan yang disampaikan baik oleh Kepala Negara maupun para menteri. 

“Sesampainya di Muara Teweh, nanti kita akan koordinasikan dengan instansi terkait mengenai apa-apa yang menjadi titik tekan penyampaian dari Kepala Negara dan para Menteri,” kata Muhlis. 

Khususnya masalah stunting, karhutla, ketersedian pangan dan kesiapsediaan menghadapi Pemilu 2024. “Seperti arahan Presiden, kita harapkan nantinya saat Pemilu, para ASN di Kabupaten Barito Utara dapat bersikap netral,” kata Drs Muhlis.(rd)

Berita Terkait

Rekomendasi